Awasss, Pit… Ada Pak Pulisi! (part I)

Gak kerasa setaun udah aku bersahabat sama yang namanya suprafit. Kalo mereview 1 tahun kebersamaan kita bedua, yang ada malah rasa iba. Kasian dia, tiap hari harus kegencet makhluk cantik mirip kuda nil ini pulang pergi , eh pergi pulang (mana bisa pergi kalo belom pulang) rumah-kampus yang lumayan jauh. Belom lagi kalo harus sunbathing alias berjemur alias nangkring kepanasan di parkiran nungguin juragannya. Mana dia jarang dimandiin lagi. Sweaty…

Dan karena itu hari ini kuserpis in aja si pit. Biar nggak ngambul di kemudian hari, tiba2 di jalan dia ngrengek minta gulali bensin.

Jadi inget pas baru bisa naek sepeda motor. Rasanya sulit banget. Sehoror naek banteng torpedo (bukan torpedo banteng ya). Dan mungkin karena tingkat kecerdasan mengendarai motor ku yang tergolong imbisil-debil-tengil, maka tes SIM pun aku ga lulus. Cerdas sekali. Incredible!

Pas jaman aku lulus SMA, musim intensif SPMB 2007 tu lho, aku mule dibolehin berkelana bareng si pit sendirian. Benar-benar tertinggal. Di kala temen2 uda ganti kenalpot seribu kali, aku baru aja bisa jalanin motor. Itu pun jalan kayak siput dan minggir2 banget. Belakangan, aku baru sadar, ternyata jalan terlalu pelan ato keminggiran malah berbahaya. Bisa kesundul kendaraan beroda enam yang di bagian belakang dikasi tulisin: ‘AWAS BECAK GANDENG’.
Ato malah lebih parah lagi: KESEREMPET ODONG-ODONG ato BECAK GOYANG
Bisa sukses diketawain ayam deh.

Karena mau bawa si pit kemana-mana, dan berhubung pak pulisi lagi rajin2nya razia a.k.a malakin SIM-STNK di jalan, makanya dengan berurai air mata aku cari SIM di samsat. Di sinilah keimbisil-debil-tengil-anku mule keliatan.

CASE ONE: Tragedi Cap Jari
Kan sebelum ikutan tes, harus cap jari duli tuh. Bukan, bukan cap tiga jari ato malah cap jempol. Ini bener2 cap jari. Mule dari jempol kanan sampe jempol kiri semuanya di cap in. pake semacem tinta mirip oli yang warnanya persis aspal. Untunglah waktu itu aku masih kenyang, jadi gak sampe jilatin jari sendiri. Tapi apesnya, waktu itu hidungku serasa gak enak. Ngganjel. Dan setelah ditelisik lebih jauh ternyata ada upil kecil nan tengil yang kintil-kintil di hidungku.
Otomatis, jlepp… srok srok… srok… hah… lega…. jari kelingking jempol dengan anggunnya menggandeng si upil upil usrok itu keluar dari sarangya. Semenit… dua menit… gak kerasa apa apa. Setelah lima menit ternyata ada sesuatu yang bereaksi dengan epitel idung ku dan membentuk senyawa baru dengan rumus bangun CH1Mu-CHO-CH4N9 dengan tambahan gugus pentil kutil amina dengan ikatan kovalen menimbulkan sensasi serupa upil berkarat dalam hidungku.

Belum ngeh juga apa yang terjadi, aku terusin acara ngantri cuci tangan diterusin ngantri pas poto. Dengan pedenya, aku bediri aja gitu di depan kamera. Ngerasa pede soalnya paling cute di situ. Di situ cuman ada ibu2 umuran 40, kakek2, sama bapak2 kumisan yg sangar. Nah di saat-saat kepedeanku membuncah kian hebatnya hingga muncul sensasi-sensasi plong…

“mbak, tolong ngaca dulu…”

Lho, dari tadi yang lain langsung dijepret aja gitu. Heran. Apa saking cute nya aku sampe di suru dandan dulu? Jangan2 mau dijadiin poto kalender samsat neh. Ato mungkin potoku bakalan dibikin poster ato rambu peringatan: ‘AWAS TERNAK’

Nyampe di cermin, mantra pun diucapkan. ‘Cermin-cermin… siapakah yang paling cantik di dunia?’ sayangnya si cermin gak menjawab

Yang ada malah keliatan wajahku sendiri. Yang jadi masalah: ternyata dari tadi bolongan hidungku hitam sebelah. Mengharukan.

Gondoknya, orang2 malah ketawa setelah aku sadar apa yang terjadi. Dan ajaibnya, di momen yang gak pas banget itu… aku bersin. Jadilah itemnya kemana2. Sungguh fenomenal.

bersambung…

~ oleh dyahchimu pada Juni 29, 2008.

3 Tanggapan to “Awasss, Pit… Ada Pak Pulisi! (part I)”

  1. cum odhong2
    wkwkwkwkwk

    (–dek–)

  2. sayangnya au blum sempet nyegat odong neee jadi belum ada ptonya :p

  3. hak hak hak hak….

    jd pengn liat potomu d sim??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: